Di serang garasindo, Ini Tanggapan Bos Honda!!

haka jaya (1)

Menarik memang mencermati dilema Motor listrik, Garansindo sebagai pembesut motor listrik nasional, tampak cukup geram terhadap Aisi dan Honda, karena manuver yang dilakukan menurut Bos Garansindo merupakan pengarahan Motor listrik ke arah yang negative!

1006061sepedamotor-listrik780x390

bisa baca cerita lengkap-nya di artikel madev sebelum ini (surat terbuka BOs Garansindo serang AISI dan Honda)

Margono Tanuwijaya, Direktur Marketing AHM pun langsung menanggapi hal ini.

“Bukan masalah motor lama. Kita hanya survey kebutuhan orang akan motor listrik. Survey ini melihat bagaimana orang mengecas motor listrik, infrastrukturnya perlu yang bagaimana, kemampuan jarak tempuh yang diperlukan berapa, kecepatan yang diinginkan berapa,” Hal ini diungkapkan Via otomotifnet.com

insight banner promo fixico-networker(729x91)

Jadi menurut Mr. Margono, mereka hanya ingin melihat kebutuhan yang sesungguhnya, memang kapasitas motor hanya setara motor 50cc, jika ternyata gak cukup dan harus setara matic modern 125cc, itu tentu masukan, dan tentu nantinya akan berpengaruh dengan harga jual-nya, ini juga akan termasuk infrastrukturnya bagaimana, bahkan Hondapun mungkin akan memikirkan tiap bengkel jaringan AHASS yang sudah besar bisa menjadi tempat khusus pengecasan Motor listrik kedepannya.

“Itu motor, kita datangkan khusus untuk survey di sini. Hanya untuk keperluan survey. Untuk mengembangkan motor listrik banyak hal yang harus dipikirkan. Tidak hanya motor tapi juga kemampuan baterai, berapa lama waktu mengisi baterainya dan sebagainya,” lanjut Margono

Sepertinya ini hanya kesalahpahaman antara bos Garansindo dan AISI serta Honda.

Monggo share komentarnya.

Advertisements

About mariodevan

Makhluk terlanjur ganteng hehehehe, kelahiran manado, dan besar di surabaya, menyebut profesinya sebagai digital entrepreneurship (biar keren hihihi) | Menyukai semua yang berbau Otomotif dan juga suka belajar ilmu Marketing! | Bloger yang konsen menulis mengenai Motor, mobil, Analisis marketing otomotif, Sport dan semua yang dekat di sekitar. |Ingin mengHubungi penulis bisa di mariodevan@gmail.com, 085648012040 (whatsapp) | Social Media official | twitter : @mario_devan | FB page : https://www.facebook.com/mariodevanblog | Instagram : mariodevan
This entry was posted in Motor. Bookmark the permalink.

38 Responses to Di serang garasindo, Ini Tanggapan Bos Honda!!

  1. lamik gemini says:

    Harusnya bilang, motor listrik yang sama kemampuan dengan motor mesin bensin 50cc, gak cocok di Indonesia, karna jarak tempuhnya terbatas.. #uppss keceplosan..

    Like

  2. gilaroda2ga says:

    Klo mau sadar cinta tanah air ya dukung lah ploduk2 dalam negeri, bagaimanapun kualitasnya, klo tidak ya gak maju2 cm ngandelin bongso jepun… cmiiw

    Like

  3. Buto ijo says:

    Kalau mau bicara kesiapan motor Listrik. Perusahaan sekelas astra dan honda tentunya akan jauh lebih siap jika memang sudah momennya. Bayangkan jika di setiap bengkel resmi atpm bisa tukar batterai dgn bat yg sudah di chass. Kekuatan modal dll, infrastrukur dan teknologi. Honda pasti jauh lebih siap.

    So jangan dibawa baper.

    Like

    • Mboh says:

      Bener bro, kalo cuma ngandelin charge doang bisa di mana-mana, masalahnya kan ga kayak mesin bensin yg kalo kehabisan tinggal isi beberapa detik langsung bs ditancap gas lg, masa perlu nunggu beberapa jam baru bisa dinaiki lg. Alangkah baiknya kalo bisa tuker baterai dengan yg udah ready listriknya, kayak sistem beli aqua galon

      Like

      • mariodevan says:

        Mtor listrik garansindo uda sperti itu

        Like

        • Buto ijo says:

          Jaringannya apa sebanyak dealer Honda?

          Orang bodoh juga bisa jawab.

          Mau kerjasama dengan pertamini? Pertamini milih jual bensin.

          Like

          • GHOST says:

            kalau ga nekat ini negara ga maju2

            liat dulu era injeksi, pada ketakutan semua bla bla bla, akhirnya skarang ?

            itu BMW aja udah berani jual mobil sportnya si i8 listrik, mau miara juga listrik rumah lo harus 4400w buat ngechas bmw doang

            ini motor listrik udah siap removble battery kok

            di kota mah pp ke kantor aja cukup pake banget

            pulang kantor chas aja sambil tidur kek hp, abis tengah jalan? cari aja tempat yg ada colokan, toh requirement batterai nya ga segede i8 kok

            inget ini motor listrik hampir free maintenance kayak di motor ZERO nya orang bule (kecuali baterainya amit2 mahal tuh zero)

            IMHO

            Like

          • mariodevan says:

            Honda Awalnya merintis apakah lngsung bnyak jaringanny??kan ndk…

            Like

  4. KonsumenBiasa says:

    garasindo baperani, takut honda masuk juga keknya

    Like

  5. semar says:

    Yang jadi pertanyaan kenapa honda minjemin yg setara motor bbm 50cc, padahal motor bbm aj sekarang min 110cc, apa mereka gak punya motor listrik yg setara motor bbm 110cc, or akan keluar kesimpulan belum waktunya ataukah motor listrik setara 50cc motor bbm gak cocok dimari, klo bs seh diapresiasi aj dl, biarkan berkembang, toh dunia jg gek ngembangin ini, mosok yo dimari mau ketinggalan terus gr” diboongi belum waktunya, bukanya ada yg namanya kaizen, boro” mau transfer teknologi motor listrik, ni yg motor bbm aj brand lokal (motnas/mobnas) aj gak punya, mgkn orientasinya lebih ke bisnis drpd transfer teknologi

    Like

    • niceguy says:

      Makanya ini yang disebut pembodohan, kepentingan bisnis mengalahkan segalanya

      Like

    • bdt says:

      birokrasi yg menghambat transfers teknology serta oknum. jaman soeharto kita disuruh belajar sama org jepang dan bule, biar transfer teknologi. makanya proyek soeharto itu konsultan asing mesti joint ama lokal, sayang oknum pejabat lebih mementingkan transfer uang

      Like

  6. supra mx says:

    daripada baperan mending garasindo melakukan test tandingan dan libatkan blogger dan undang media….coba test jalan tuh si gesit di berbagai kondisi jalan baik macet ataupun diajak ujan2an…biar masyarakat semakin tertarik dg motor listrik…

    Like

  7. naruto says:

    wahhh hondut ternyata ????

    tak patuttt !!!

    Like

  8. bro says:

    Om madev buatin artikel kelebihan kekurangan sepeda motor listrik, sama biaya per km nya di banding motor konvensional

    Like

  9. blade_in says:

    Kalau memang untuk survey, knapa bukan motor yg ber cc sama, apple to spple, dengan motor konvensional. Sehingga hasil surveynya tidak NEGATIF seperti tercermin dari koment para kacungnya di AISI. Faktanya, GESIT sudah bisa lari setara matic sekelasnya, dengan pengecasan ulang hanya butuh waktu 1,5-3 jam.

    Kalau pabrikan Jepang itu punya niat baik untuk balas budi pada Indonesia yg telah bikin mereka pabrikan terbesar, mestinya bisa merangkul produk hasil kreativitas anak bangsa tsb dengan menjadikan jarungan dealer dan bengkelnya sbg tempat penjualan, pengecasan battere dan servicenya. Bukannya malah membawa ke Indonesia motor listrik “abal-abal (50cc)” untuk dinilai oleh konsumen yg biasa menggunakan motor 110/225 cc. Bukankah benar ini namanya PEMBODOHAN. Dan orang2 bodoh yg termakan strategi culas AHM ini siapa lagi kalau bukan para petinggi AISI !!!

    Like

  10. riderismo says:

    lagi rame nih, kemarin ketum AISI juga ngomnong motor listrik nggak berkembang

    ini data yang membantahnya
    http://riderismo.blogspot.com/2016/09/mempertanyakan-argumen-ketua-umum-aisi.html

    Like

  11. iwan beneran says:

    GESITS jangan mau dijegal. segera bikin test ride jakarta-bali. ayo buktikan kehebatan GESITS.

    Like

  12. DM29 says:

    om madev,kayaknya baru gencar banget ni si gesits sama honhon, nah saya mau tanya nih,kalau selis gitu masuk motor listrik apa ndak ya?kan secara si merk selis udah ada yang bentuknya full kayak motor,dijawab ya om,pengen tahu aja opininya gimana?

    Like

    • mariodevan says:

      Tpi selis msh sparuh kapasitasnya dbndingkan gesits….. Kecepatan maksmal 45km/jam, gesits 100. Daya jelajah skli cash 55km… Gesits 80-100km..

      Walaupun msh lbh baik dri mtor listrik yg dipakai honda buat servei

      Jadi gesits sangat cocok gantiin mtor konvensional, dripada selis

      Like

      • DM29 says:

        Tapi yang model tertentu selis berani klaim top speed up to 100kmh loh om, yang bikin saya kepo, kenapa selis yang udah punya base sepeda listrik gak ikut2an menjamah dunia motor listrik. Sama 1 lagi nih, kalo beli selis yang tipe trail misal, itu dapet stnk ndak ya om? 😁

        Like

  13. kacung nippon jilat pantat nippon says:

    Dasar kacung nippon…kalo emang takut bersaing…klian g lbh dr penghianat bangsa…sama dgn penguasa pengambil keputusan yg membumihanguskan mobil listrik selo..ntah krn karya yg dhasilkn pninggaln rezim sby ato krn tkanan pihak asing

    Like

  14. bdt says:

    motor listrik ngak bisa ekonomis secara bisnis, kalu dipake kerja, isi sampe 2 jam, terlambat sampai kantor. makanya ahm blg spt itu. kalu dijepang mungkin dpt subsidi pemerintah. kita bicara fakta teknis, busines, bukan bicara pencitraan.

    Like

  15. eiscell says:

    yakin tuh garasindo cuma takut lahan bisnisnya dikeruk honda makanya koar2 …. klo dia msmpu harusnya tunjukan keunggulsnnya buks dg BC kaya gitu

    Powerbank xiaomi 10000mAh original via @bukalapak https://www.bukalapak.com/p/handphone/power-bank/2b1v7r-jual-powerbank-xiaomi-10000mah-original?utm_source=apps

    Like

  16. ASD says:

    Masalah ngecharge mungkin bisa diselesaikan dengan teknologi CHAdeMO.

    Kalau saya ngeliat pemerintah milih ev neo karena sudah lama mengaspal di jepang dan eropa, sehingga masalah standar regulasi teknis mereka lebih paham. jadi ketika pemerintah membuat regulasi yg terkait, mirip dengan regulasi internasional namun disesuaikan dengan kondisi Indonesia.

    Like

Coment gratis :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s