Hasil Poling, menunjukkan Mayoritas ingin sport 150cc Yamaha bermesin DOHC!

semakin-merdeka-dari-angsuran-mahalinsight-banner-promo-fix

Halo friends, apa kabar-nya hari ini??maaf nie buat pembaca setia blog ini, karena beberapa hari tidak ada artikel baru, madev menikmati turing jalan-jalan ke pasir putih situbondo, dan ternyata disana sinyal empot-empotan, dan aktifitas yang padat membuat tidak sempat updated artikel! nantikan artikel turing madev tersebut di artikel lainnya.

Vixion produk must have yang masih bertahan semenjak 2007

Vixion produk must have yang masih bertahan semenjak 2007

Oke back to topik, seru memang untuk menganalisa akan kehadiran sport 150cc Yamaha selanjut-nya, sejauh ini confirm, Yamaha Vixion dan R15 akan mengalami Updated tahun depan, bukan hanya body, tapi mesin akan berubah juga! hanya saja yang jadi pertanyaan perubahaannya seperti apa, itu yang bikin kita penasaran.

Madev sudah menulis agak lama, bahwa pengembangan sport 150cc ini sejak lama, bahkan sempat mencoba mesin baru DOHC untuk test jalan, tapi pabrikan tentu terus berhitung, mana yang terbaik, bagi sisi bisnis mereka, profit, penetrasi demand, kondisi market, dan marketing selalu bergerak dinamis!

cute SPG Yamaha R15

cute SPG Yamaha R15

Dan pada bulan Juli lalu, cukup lama madev mendapatkan informasi baru, kabarnya Yamaha sudah memastikan sebuah spesfikasi mesin untuk motor baru-nya ini! dan semua itu berdasarkan hasil survei internal dari Yamaha sendiri, karena itu Madev jadi pingin iseng-iseng untuk survei sendiri di blog madev ini, apakah sesuai dengan hasil survei internal Yamaha tersebut…

artikel-nya disini sob.

https://mariodevan.com/2016/07/21/next-sport-yamaha-150cc-sebaik-nya-pakai-mesin-apa-polling/

dan ternyata hasilnya adalah :

total suara yang masuk 272 suara!

Mesin Next Sport 150 Yamaha!

Jawaban Suara Persen
Mesin DOHC Overbore 138 51%  
Mesin SOHC 155cc VVA 69 25%  
apa aja yang penting desain keren 38 14%  
Other: 27 10%  

Yup hasilnya memang mayoritas menginginkan next sport 150cc Yamaha lebih berperforma…

Monggo share komentarnya friends.

Advertisements

About mariodevan

Makhluk terlanjur ganteng hehehehe, kelahiran manado, dan besar di surabaya, menyebut profesinya sebagai digital entrepreneurship (biar keren hihihi) | Menyukai semua yang berbau Otomotif dan juga suka belajar ilmu Marketing! | Bloger yang konsen menulis mengenai Motor, mobil, Analisis marketing otomotif, Sport dan semua yang dekat di sekitar. |Ingin mengHubungi penulis bisa di mariodevan@gmail.com, 085648012040 (whatsapp) | Social Media official | twitter : @mario_devan | FB page : https://www.facebook.com/mariodevanblog | Instagram : mariodevan
This entry was posted in Motor and tagged , , . Bookmark the permalink.

50 Responses to Hasil Poling, menunjukkan Mayoritas ingin sport 150cc Yamaha bermesin DOHC!

  1. gunarto says:

    Om Madev pasti udah tau yah,😀 mesin yg bakal dipake VixiR15 bocoranya dong Om😀😁😁

    Like

  2. Denny says:

    Surveynya kok internal yamaha bukan survey customer dan calon customer yamaha?

    Like

  3. agoey says:

    kalau DOHC overstroke ya mending SOHC VVA aja…

    Like

  4. gilaroda2ga says:

    DOHC VVA JOSSS!😀

    Like

  5. are wege says:

    Kayanya sohc VVA ,, nih.. hihihi

    Like

  6. Imbang lah anggap aja 51% banding 49%

    Like

  7. robotic_munky says:

    “Yup hasilnya memang mayoritas menginginkan next sport 150cc Yamaha lebih berperforma”

    jadi maksudnya yg sekarang kurang berperforma gtu bro??

    Like

  8. Aryanee says:

    jadinya lebih condong ke mesin jenis apa Om?
    kalo ane pribadi akan cukup sulit membuat engine DOHC 150cc Overbore yg berperforma tinggi namun tetap ekonomis dlm mengkonsumsi BBM (jangan bandingkan engine FU-FI, karna jenisnya bebek/jago yg ringan, PWR bagus). Jadi kayaknya enginenya tetep 150an cc SOHC bukan overbore kan Om buat next Sport Yamaha namun pake VVA atau ngga masih abu2. klo ane pribadi sih maunya engine N-Max 155cc VVA dijadiin aja basic next engine sport Yamaha, iritnya dapet, performa jg dapet, daripada DOHC tapi Overstroke/cuma mentok 10.000an RPM doang putarannya.

    Like

  9. ren says:

    DOHC overbore 2 silinder gw maaunya wkwk…

    Like

  10. yg jelas harus vva. mubazir vvanya cuman dipake di skutik.

    Like

  11. adhe145 says:

    Ane vote DOHC 150 VVA, overbore, USD, deltabox, ban 100/70-17 & 130/70-17, Banana Arm, desain’y Race oriented, harga 35 jutaan.

    Menurut mas bro gmn?

    Like

  12. blade-in says:

    Setiap kali Yamaha brojolin motor baru di matic atau pun sport,…. nyaris gak ada efek WOOOWWW-nya ! (dengan pengecualian NMax yang wow di harga). Mestinya YIMM mikir !!! Jangan bikin motor sesuai seleranya sendiri. Lihat Aerox dan Xabre gak laku di sini ! Hobi kok masuk lobang (yang sama) berkali-kali !!!

    Like

  13. subaru says:

    Bebalnya kebangetan nih pabrikan

    Like

  14. LRB says:

    Dan akhirnya, HANYA Suzuki GSX 150 R yg punya DOHC Overbore. The one and only. 😑

    Like

  15. pik says:

    yah php lagi dah, kecewa lagi keinginan mayoritas fby ga kesampaian yg pengen dohc overbore,heheh.

    Like

  16. eka says:

    biker sejati ndak mikir masalah dohc & sohc Kek. Selisih mung 0 koma sekian. So makan aja lu punya uneg2 ndak pungsi. 150cc ae geger

    Like

    • mariodevan says:

      Selisih nol koma diajak jlan surabaya malang y jdi ktingalan setngah jam… Gini ngaku biker sejati?? Wkwkwk

      Like

      • eka says:

        paleng musuhe ra apal dalan dadi ketinggalan setengah jam

        Like

        • mariodevan says:

          Bisa matematika dasar kan? Jarak bagi waktu?? Wkwk.. Ksh argumen cerdas dikit disini,jng malu2in

          Like

          • eka says:

            tergantung joki nya kek gmn, plus gaya mengemudi. Dari pengalamanku pembahasan yang sampean bahas itu sangat sulit buat acuan, aku penunggang CBR 150R CBU Th 2013, kadang juga nvl punya Lek-ku. Perjalanan Tulungagung malang hampir rutin tiap minggu. Kadang saat nunggang CBR ku sempat merasa superior ketimbang sport yamaha, namun kadang ada kalanya malah keok ama penunggang vixi, Bagitu pula sebaliknya. Jarak dr tulungagung ke malang ndak usah saya jelasin ya, cz saya jujur ndak tahu (ndak pernah ngukur baik lewat spedo maupun google map). Saya lebih suka mengedepankan insting saat mengemudi. Saya merasa kemampuan saya ya masih lumayan lah kalo soal nunggang motor. Masalah mesin itu urusan kesekian buat saya, tapi satu yang saya tahu kalau masih dg 150 cc yang sama aja ya relevansinya akan nyaris sama, hanya selisih 0 koma sekian. Kecuali sampean maen di 1000cc. BEDA Kang. Sekali lagi nggeh Kang, wong cuma 150cc elo kok GEGER 🙂

            Liked by 1 person

            • eka says:

              satu lagi yang kurang logis buat saya, tadi sampean bilang bisa ketinggalan setengah jam? ya gak sampai segitunya lah, dr Tulungadung – Malang jika naik Bebek 125 atau 135 cc hampir setara nyampeknya kisaran 2,5 Jam-an, itu kalo jalanan lancar atau joki pinter cari jalan. Untuk sport 150 cc-an kurang lebih 2 jam-an saya dah sampai rumah. Berlaku untuk merek apapun 🙂 Sekali lagi itu tergantung Joki-nya

              Like

              • mariodevan says:

                yang gak logis justru anda bandingkan mesin kok jokinya beda… harus diasumsikan sama…. kondisi jalan sama…

                kecepatan = jarak/waktu tempuh

                smakin tingi kecepatan waktu tempuh semakin singkat…

                mau dihitung skalian? boleh

                Kecepatan: v = 12,5 meter/detik

                waktu tempuh : t = 2 jam = 2 x 60 x 60 = 7200 detik.

                berapa jaraknya s = v x t = 10,800 M = 90 km/jam sby-malang

                gimana kalo kecepatanya ditambah 0, sekian.. 0,9 saja

                v = 13,4 m/detik

                berapa T-nya
                T= S/v 90000/13.4 = 6700 detik = 1,8 jam beda 20 menit.. gak sampe 30 menit sih, karena saya hanya kira-kira saja tadi

                logis gak?? kalo mau compare ya posisikan variable yang lain sama…. jangan bilang joki pinter cari jalan bla..bla…bla….

                Like

            • mariodevan says:

              lho anda bandingkan mesin ya asumsi-nya jokinya harus sama donk, kondisi jalan harus sama… persepsi ini saja sudah beda ya gak nyambung….

              Like

              • eka says:

                tak Jawab yo Kang 🙂 Waktu mbandingin jokinya ya saya, saya suka gonta-ganti motor jadi hafal karakter motor (berarti masalah joki sama yo). Jalannya sama, dari Tulungagung ke Malang. Nah untuk kondisi jalannya sendiri jika dah tak jelasin sampean bakal susah ngeles iki. Saya biasa perjalanan tulungagung-malang berangkat setelah shubuh. Jadi kondisi jalan hampir nyaris tanpa hambatan. Dari situ saya sudah dapat menarik kesimpulan yang saya tulis di atas dengan membandingkan waktu sesampainya di tujuan dengan apa saja kejadian di lapangan. Tentu motor yang saya pake untuk perbandingan ya motor bertipe mesin yang sering jadi pemicu keributuan & debat kusir kaya sekarang ini (SOHC & DOHC) kadang saya pake brand H kadang ya pakek Y dengan CC yang sama (di atas). Ndak nyambung? jika ditelisik dari sampean yang ngebandingin perjalanan Malang-SBY ya mungkin ndak nyambung buat sampean. Tapi dari pengalaman sejak th 2012 hingga sekarang ini saya dah lulus kuliah 2016 itu sulit dibantah. Jadi ya saya sampai hafal jalannya bahkan sampai lubang-lubangnya sebelah manapun saya hafal. Main selap-selip hingga dengan jarak cuma hitungan tidak sampai 1 jengkal dengan kendaraan besar, kecil sedangpun sering saya rasakan.

                Like

                • mariodevan says:

                  nah oke jadi selama ini bagaimana menurut anda, sama saja?? menurut saya niat anda memang gak untuk test speed, pokoknya sampe ditempat dengan selamat, coba niat anda test speed, ditimer saya rasa mungkin berbeda… hasil waktunya… dan jikapun bagi anda sama saja..
                  saya sendiri pernah dipinjemin motor pabrikan beberapa hari, mulai dari byson, mx king, cbr 150, supra GTR, pinjem teman vixion.. sampai si satria FU… bisa cari deh artikel-artikel-nya ntr dibilang hoax deh, dan bagian paling kesukaan saya adalah test speed..

                  dan saya rasakan sendiri superiornya mesin DOHC overbore milik fu, dibandingkan yang lain… so kalo saya kasih masukan buat yamaha untuk spek mesinnya dohc overbore salah kah?? kok dibilang geger… mungkin anda yang kurang bisa nangkap maksud dan tujuannya….

                  Like

                  • eka says:

                    ya kalo sampean dibilang tes speed ya logikanya kalo saya cuma mau nyampek tepat waktu tok yo ngapain saya berangkat habis shubuh (jalan masih sepi hambatan)? haruse berangkat sehari sebelum senin kan? (senin kuliah hehehe). Justru saya berangkat bakdha shubuh itu tujuannya ya emang pengen memaksimalkan performa motor di jalanan yang sebenarnya (masih minim hambatan). saya bisa botot gas se maksimal mungkin. nah shg brojol deh kesimpulan 🙂 wes e kesel aku kapan-kapan lek enek berita maneh disambung, hehehe mugo-mugo bloke ndang oleh seponsor seng akeh Cak 😀 kiwo-tengene jek kosong (Y)

                    Like

                    • mariodevan says:

                      kalo cuma rasanya ya saya juga bisa… jadi percuma debat kusir…kalo cuma yang anda rasakan, persepsi kita saja udah beda, saya juga rasakan hal yang beda saat test semua motor itu, mulai dari sohc 2 klep, 4 klep, dohc helokity kata-nya, sampe dohc overbore… dan saya rasakan perbedaannya yang besar….

                      jadi lebih fair memang kalo pake rumus, anda mau debat rumus kecepatan itu?? silahkan kalo anda punya argumen kuat dan nemuin rumus baru… dan ada dasar ilmu logisnya…

                      oke thanks buat share-nya 🙂

                      selain gak ada sponsor.. tema-nya memang gak mendukung sponsor kiri kanan… jadi kalopun ada sponsor lagi, saya tetap taruh jejer dibawah judul hehehe
                      terima ksih sudah berkunjung dan ikut meramaikan..

                      Like

                • mariodevan says:

                  kalo anda dalam posisi sntai, tidak mengeksplore top speed motor, mau bawa matic beat pun gak akan berpengaruh jalan jauh… yang anda tulis hanya yang anda rasakan… semua bisa rasakan…. paling mendekati ya jelas rumus yang saya pakai… paling benar memang, karena faktor X dari joki dihilangkan, filing anda dan saya sebagai biker dihilangkan…. pake rumus saja.. sudah diakui global… gak perlu ngotot-ngotot… beda 0, sekian tetap aja kehilangan waktu banyak dengan semakin jauhnya jarak, kayak iritnya bensin, beda sesendok teh, tapi kalo jaraknya jauh, dan dipakai tiap hari.. bisa berapa ratus ribu perbulan iya kan?

                  jadi percuma debat kusir dengan katanya, dan rasanya….. kecuali anda nemuin rumus baru, yang membantah.. silahkan lanjutin…kalo cuma yang anda rasakan, saya juga rasakan hal yang beda saat test semua motor itu, mulai dari sohc 2 klep, 4 klep, dohc helokity katnya, sampe dohc overbore… dan saya rasakan perbedaannya…

                  Like

            • mariodevan says:

              sbenarnya gak geger cuma kasih masukan ke pabrikan, konsumen pingin donk dapat yang terbaik… motor keren, desain keren, harga murah, performa juga mumpuni… seneng gak??

              Like

  17. yonyon says:

    Yamaha survei internal ?

    Yg disurvei siapa ? Petinggi Yamaha kah ?

    Tepok jidattt,,,,

    Yaa hasil polling sih bisa ditebak masbro,,SOHC

    Jadi benar Yahama terjangkit virus yg pernah dialami Honda th 90an,

    Like

  18. Jamal says:

    survay survey survay survey……coba liat aerox + Xaberr ?

    Like

    • robotic_munky says:

      maap bro, aerox dan xabre sudah sesuai dengan survey pasar yang dilakukan internal yamaha. kedua motor tersebut sangat sesuai dengan keinginan fans yamaha, sayang pasar tidak sepintar fans yamaha dalam memilih motor.

      Like

Coment gratis :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s