Kenapa Motor Macam Qbix, Zoomer, Nouvo dkk tidak diproduksi di Indonesia?

Oke guys gw comeback ya hihihi, udah pada kangen belum? sekali lagi maafkan karena blog terbengkalai, karena kesibukan dikerjaan…

so langsung saja sesuai judul, walau saya jarang online tapi suka ngintip2 sedikit obrolan teman-teman disini, dan yang paling baru adalah ramainya netijen menginginkan motor keren dari thailand seperti Qbix, Zoomer untuk hadir juga di indonesia, motor ini memang meresahkan banget ya hehe

Lalu kalau begitu ramai diperbincangkan di jagat maya, kenapa pabrikan seolah2 diam seribu bahasa, seperti doi yang lagi ngambek…. tidak ada tanda-tanda akan mendatangkan motor2 kece ini yang sebenarnya cukup laris dinegara asalnya!

Ini beberapa analisa madev ya, bisa benar atau benar banget hihihi

Yang pertama tentu Faktor Ekonomi!! untuk menjual motor tersebut dan memproduksi di Indonesia, ada syarat2 yang mesti terpenuhi,simplenya seperti ini Yamaha harus bisa menjual 500 ribu unit pertahu misal agar bisa balik modal, karena membuat produk baru seperti sebuah motor, tentu tidak semudah masak indomie, ada berbagai macam alat yang disiapkan, cetakan2 body baru, ribuan part yang mesti disiapkan dan diorder ke vendor, belum lagi biaya marketing dll yang kalau ditotal-total bisa diangka trilyunan dalam proses persiapan produksi!

Kalau ada yang klaim, pasti banyak yang mau, pasti banyak yg akan beli, itu kan baru klaim, buktinya Byson juga gagal ketika dimasukkan di indo, Yamaha Fino juga terseok2 penjualannya, padahal dulu didamba2 dan didesak untuk segera masukkan fino menemani Mio.

So pabrikan pasti mikirin banget, bisa balik modal gak ya, jangan sampai gagal dan bikin investasi jutaan dolar terbuang sia-sia, jadi bagusnya sih nunggu kompetitor aja bikin dluan kalau sukses baru kita tiru…. udah gitu aja terus sampai lebaran monyet hihihi

Yang kedua adalah faktor Internal, walaupun sama2 Yamaha, tapi baik indonesia dan thailand punya team R&D sendiri, dan yang biasa kerja di korporasi besar pasti tahu lah, bagaimana keras dan ketatnya politik kantor dan persaingan antar divisi, eh apalagi ini antar negara, ya ribet beud…. harga diri coy…. kecuali Yamaha Jepang sudah bertitah! hehe

lagipula nie ya, mau keluarin model matic kayak gimana, buktinya yang laris ya itu lagi, itu lagi apalagi kalau bukan my lord Beat, so pabrikan2 saat ini terutama di era pandemi tentu akan memilih main aman!

Oke segitu aja analisa pagi hari dari madev monggo share komentarnya!

About mariodevan

Makhluk terlanjur ganteng hehehehe, kelahiran manado, dan besar di surabaya, menyebut profesinya sebagai digital entrepreneurship (biar keren hihihi) | Menyukai semua yang berbau Otomotif dan juga suka belajar ilmu Marketing! | Bloger yang konsen menulis mengenai Motor, mobil, Analisis marketing otomotif, Sport dan semua yang dekat di sekitar. |Ingin mengHubungi penulis bisa di mariodevan@gmail.com, 085648012040 (whatsapp) | Social Media official | twitter : @mario_devan | FB page : https://www.facebook.com/mariodevanblog | Instagram : mariodevan
This entry was posted in Motor and tagged , , , . Bookmark the permalink.

34 Responses to Kenapa Motor Macam Qbix, Zoomer, Nouvo dkk tidak diproduksi di Indonesia?

  1. gagasan pokok says:

    Kalo takut gagal ya jangan jualan. Tutup saja pabriknya. Untuk Fino yamaha indonesia terlambat memasukkannya kesini, keduluan scoopy. Kalo byson rasanya gak gagal karena tahun pertama di jual laris manis smpai inden panjang. Tp karena updatenya jadi jelek dan mesin alakadarnya jadi gak laku ya wajar. Kalo ukuran setahun harus laku 500ribu baru mau di produksi di sini ya produk yamaha gak akan di produksi di sini semua. Fregoo, mio s, Lexy cuma laku berapa setahun?.. Saya rasa masalah di yamaha indonesia itu karena mereka gak tau atau gak mau tau keinginan konsumen indonesia.

    Like

    • Menurut saya fino itu modelnya jelek, dan kurang disukai masyarakat Indonesia. Saya punya fino di rumah, yg beli ibu saya dan menurut saya jelek, mending beli jupiter z.

      Like

    • bronpit says:

      Dibilangin yg pegang kan orang jepang… Mau divisi RnD, Marketing dll yg ngatur orang jepang. Orang indo cuman pegang nama jabatan doang…

      Beda kan waktu YIMM sendiri YMKI sendiri.. Sebelum dilebur.. YMKI tau mau konsumen Indonesia seperti apa.. Makanya dulu YMKI jor²an ngeluarin produk baru… Yamaha Thailand yg pegang sebagian besar juga orang thailand mau divisi RnD marketing dll. Orang jepangnya hanya dikit…

      Like

      • gagasan pokok says:

        Suruh jualan di jepang saja kalo gitu bro, percuma jualan di sini tapi gak ngerti selera orang indonesia. Ibarat kata di kutub malah jualan es campur.

        Like

        • bronpit says:

          Sahamnya kan 100% Yamaha Iwata yg pegang… Makanya produksi mesin² bigbike di alihkan ke pulogadung sama mesin minarelinya.

          Like

          • pengen lexi says:

            intinya yimm dengan 100% jepangnya sudah cukup senang dengan market share yg sekitar 20% serta terus berkurang…..parah…parah..!!
            ya mau bagaimana lagi kalo mereka sendiri sudah cukup senang, nggak ada yg bisa dilakukan para fanboy mania buat kasih masukkan….

            intinya, “mereka” sudah cukup SENANG dan CUKUP dengan pencapaian yg kisaran 20% itu, ya….sudahlah………………

            Like

      • Febrianto says:

        Kenapa ga ngangkat orang indo ya untuk bag RnD dengan didampingi orang Jepang, biar keinginan pasar lokal Indonesia lebih terserap dan laku di pasaran, atau Indonesia dijadikan plan produk Internasional jadi memang fokus utamanya untuk supply produk Global? sedang pasar lokal domestik agak dikesampingkan?

        Like

    • pengen lexi says:

      setuju pol2an sama bro gagasan pokok!!
      tetep nunggu update lexi pake baju force155, atau nunggu itu nmax dihantam hancur lebur dedel duel sama kompetitor baru datang (terlambat)

      negara sebesar ini harus makan hasil RnD dari India (misalnya). itu R15M yg kayaknya jelek. dulu byson gen 1 lumayan bagus, diupdate ancur, ini r15 mau ikut2an? parah!!

      Like

    • mariodevan says:

      dalam konsep bisnis perlu hitungan matang! gak ujug2 jual, kalau takut gak usah jualan…. ini sih strategi pedagang kaki lima….

      fino telat juga gak lama, byson laku tapi angkanya gak sampai setengahnya vixion, inden panjang karena emang direm aja produksinya….

      500ribu itu hanya umpama, jangan telan mentah2 ntr muntah…
      FYI lexi itu inden… cukup laku, yg freego dan Mio S emang kalah saing padahal awalnya untuk menyaingi jajaran matic honda kayak Beat…

      Konsumen indonesia yang mana nie? netijen yang jasjesjos tapi beli kagak? hehehe

      Yamaha kalah bukan karena produknya.. tapi karena leasingnya gak mampu kasih harga bersaing….. itu yang harus dibenahin, bukan kluarin produk baru yang gak pasti

      Like

      • pengen lexi says:

        asyeek…..ternyata lexi lumayan moncer……berarti ada titik terang mmg mau update, semoga nggak tambah ancur updatenya, atau lupa lg mio, xride, byson, vixion gen4.

        Like

      • Izar says:

        Gini dong bang, ikut komen seputar yamaha. Jadi kami” paham Kan kita pengunjung warung abang seneng walaupun yg dibaca komenan bukan artikelnya . Wkwkwkk.

        Like

  2. Nano says:

    QBIX ini respon nya bagus loh sama masyarakat Indonesia. Banyak blog youtuber yang posting dan yang nonton pada nunggu keluar di Indonesia. Punya potensi bagus nih si QBIX di Indonesia.

    Like

  3. Subaru says:

    Daripada qbix keknya lebih gurih bws/zuma

    Qbix menurut gw cuma bakalan jadi trend sesaat. Kalo zuma keknya lebih cocok dengan kondisi indonesia

    Like

  4. Naruto says:

    Yg penting disini itu desain kalo menurut saya om.. desain cakep ya pasti bakal banyak yg nyari.. tp sayang sekelas mio, gear, dan entry level lainnya desainnya jadi maaf agak kurang sreg.. efek “WAH”nya gak ada. Beda sama sebelah. Walaupun entry level. Built quality kayak gitu tapi ada efek “WAH”nya..

    Like

  5. pengen lexi says:

    seeperti kata bro naruto,, untuk kelas matic 125 non rradiator, ada 2 part yg menurut saya 40% menyumbang tampang jele,
    1. silincer,
    2. model pelek dan lebar pelek
    coba amati, kayak nggak serasi dgn body yg disandang……

    Like

Coment gratis :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s