Hanya Ninja 250 4 silinder dan R25 3 silinder yang mampu membungkam CBR 250rr!!

pertamina lubricants fix (1) (1)

haka jaya (1)

Honda CBR sudah Launching dengan berbagai fitur dan desain yang mengernyitkan Dahi! dengan kemajuan teknologi jaman sekarang, memang apapun bisa dibuat, yang penting wani Piro hehehe.

tulisan Throttle by wire terlihat jelas, fitur "edan" yang gak pernah terpikirkan akan disematkan pada sport cc kecil!!

tulisan Throttle by wire terlihat jelas, fitur “edan” yang gak pernah terpikirkan akan disematkan pada sport cc kecil!!

Teknologi-teknologi Superbike yang disematkan di CBR 250 rr membuat value dari CBR 250 ini susah dijangkau oleh pabrikan lain dalam waktu dekat. bahkan 2 sampai 5 tahun kedepan.

insight banner promo fix

Kecerdikan Honda mengaplikasikan fitur Throtle by wire, Riding Mode, Showa USD, banana arm, dan seabrek fitur lainnya! dengan harga yang masih wajar, membuat Kompetitor akan sangat puyeng untuk menandingi Honda CBR ini! apalagi butuh kepercayaan diri tinggi bahwa Motor ini akann laku, karena investasi yang dikeluarkan juga sangatlah besar, untuk mencapai harga keekonomisan saat ini, butuh target unit tertentu yang harus dicapai! dan itu tidaklah mudah!mungkin hanya honda saat ini yang mampu melakukannya!!

Duh Speachless... semua yang diminta ada... hanya satu yang gak ada rangka deltabox aluminium, kalo dipake... bisa dibilang SEMPURNA!

Duh Speachless… semua yang diminta ada… hanya satu yang gak ada rangka deltabox aluminium, kalo dipake… bisa dibilang SEMPURNA!

Strategi Honda yang menggebrak pasar ini mengingatkan madev terhadap Yamaha Vixion! Vixion hadir di 2007 membawa fitur seabrek yang tidak dipunyai kompetitornya, Injeksi, Delta box, 4 klep sohc, mesin embel-embel motoGP forged piston diasil cylinder!! langsung membuat megapro dan tiger tumbang sekaligus!!! Honda bahkan butuh waktu 9 tahun, baru bisa membuat motor yang mampu menandingi si Vixion lewat CB 150 Near square-nya!!

Untuk menggebrak pasar yang sudah mapan, memang dibutuhkan produk yang memiliki Value 3-5 kali lipat dibandingkan kompetitor… 

Berapa tahun baru bisa kompetitor membalas CBR 250rr?? apa butuh waktu 9 tahun? udah keburu booming motor listrik hehehe!

Nah madev rasa ada 2 senjata yang bisa dipakai dalam waktu dekat oleh kompetitor-nya, Yamaha memiliki mesin 3 silinder! diklaim punya performa setara 4 silinder, tapi dengan harga yang lebih murah!! dan saat ini dipakai oleh MT-09, kelebihan lain adalah mesin 3 silinder lebih fokus pada Torsi, hal ini masih cocok untuk kondisi pemakaian harian yang stop and go, karena motor 250cc tentu lebih membutuhkan torsi untuk membelah kemacetan! namun madev belum tahu juga menambahkan fitur-fitur seabrek superbike dengan riset mesin 3 silinder cc kecil, mana yang lebih susah dan paling memungkinkan dilakukan dalam waktu dekat, jika! Yamaha sudah riset mesin 3 silinder cc kecil, hal ini akan lebih mudah,1 atau 2 tahun sudah bisa launching!karena tinggal pengembangan pada produksi masal!! tapi jika belum… Yamaha harus melupakan segment ini!

sedangkan Kawasaki memang dari info-info yang muncul sudah mempersiapkan mesin 4 silinder 250rr, sepertinya kawasaki memang melihat Honda CBR ini, dan saat muncul seperti ini, mau tidak mau proyek 4 silindernya paling lambat harus muncul tahun depan! sama seperti R25, mengupgrade  Ninja 250 dengan berbagai fitur dan Value sepeti Honda bagi Kawasaki rasa-nya tidak mungkin, saat ini saja dengan fitur “seada-nya” harga Ninja sudah hampir sama dengan Honda CBR 250rr, masak hanya berharap penjualan pada Sinetron anak jalanan??

Kehadiran CBR 250rr memang merubah wajah peta persaingan segment sport 250cc,  kompetitor harus berhitung ulang, untuk bersaing kembali di segment ini, dan itu tidak mudah, karena seperti yang madev jabarkan tadi, sangat susah membuat motor yang sangat valuable seperti CBR, butuh sistem produksi yang sangat efisien, dan team enginering yang luar biasa! jangan pakai hitung-hitungan abang tukang gorengan di industri otomotif yang sangat kompleks, biaya produksi sekian, biaya distribusi sekian, margin sekian, duh dek…. belajar bisnis dulu deh…. wkwkwk maaf kalo ada yang tersinggung

Advertisements

About mariodevan

Makhluk terlanjur ganteng hehehehe, kelahiran manado, dan besar di surabaya, menyebut profesinya sebagai digital entrepreneurship (biar keren hihihi) | Menyukai semua yang berbau Otomotif dan juga suka belajar ilmu Marketing! | Bloger yang konsen menulis mengenai Motor, mobil, Analisis marketing otomotif, Sport dan semua yang dekat di sekitar. |Ingin mengHubungi penulis bisa di mariodevan@gmail.com, 085648012040 (whatsapp) | Social Media official | twitter : @mario_devan | FB page : https://www.facebook.com/mariodevanblog | Instagram : mariodevan
This entry was posted in Marketing, Motor. Bookmark the permalink.

106 Responses to Hanya Ninja 250 4 silinder dan R25 3 silinder yang mampu membungkam CBR 250rr!!

  1. KOBAYOgraGAS ngah_cen99_an says:

    Aku ngowoh karo ndoweh mbacane mas…tapi juoss tur masuk di akal sih artikel sampean.

    Like

  2. bdt says:

    om, org nunggu ninja 4 silinder karena suaranya,

    kalu 3 slindier yg ditunggu apanya?

    Like

  3. bdt says:

    kalu pun nanti 4 slindr dihargai 90 jt, market akan terbelah 2,

    yg dah mapan ( dah punya moge) mungkin pilih ninin 4 slinder,

    tapi konsumen 250cc mayoritas pilih cbr ,

    konsumen mayoritas 250cc msh mikirin mobil bekas seharga ninja 4 slinder

    Like

    • mariodevan says:

      Yup terbelah dua… Itulah kesempatan buat sandwitch karena g mngkin buat head to head…

      Siapa sih yg bisa menolak raungan motor sport 4 silinder….. ??sya g yakin juga mayoritas yg akan memilih CBR? Bisa juga 50:50 kan?? Karakter orang disegment ini g mau motor yang tangung…

      Like

      • bdt says:

        beda 20-30 jt itu besar juga, pa lagi kredit.

        yg dah punya moge, umumnya dah ngerasin 4 slinder khan?

        jadi kalupun beli ninin 4 slinder, yach motor ke 2/3, itu aja.

        jadi opsi bisa beli cbr 250 rr juga khan u/ motor ke 3?

        makanya pasti msh 50-50 setelah ninja 4 slinder launching thn depan

        Like

    • mariodevan says:

      coba perhatikan pemilik motor sport 250, mayoritas modif ban, knalpot yang bsia menghabiskan duit 10 juta lebih, duit bukanlah masalah di segment ini!!saya yakin segment ini justur kebalikan, yang mikirin mobil bekas paling gak sampai 30%

      butuh diriset lebih dalam lagi market ini…..

      Like

  4. Ahsan says:

    kyknya honda sengaja deh gk bocorin soal power/tenaga dia awal2, biar pesaing pd bingung dan memperlambat riset mereka. wkwkwkwkw……

    Like

  5. Adem says:

    Setuju karo Sampeyan Mas …Walo sulit bagi pabrikan lain Karna satu hal yg paling sulit di tandingi parikkan lain adalah FINANSIAL Honda . Riset tidaklah makan biaya yg sedikit .

    Like

  6. Gas pol rem pol says:

    AHM:lo gebuk gw,gw tonjok lo kemudian hari..gw tau kok kemampuan lo hehehe

    Like

  7. aldy says:

    Menurut gw yang agak sulit update ini r25 secara karena produk baru mgkn akan minor facelite di kaki usd dan arm sisanya mgkn sama saja lumayan sedikit upgrade value kalo change konfigurasi engine jelas ini sangsi sih mnrt ane scra yamaha develop mesin ini aja cukup lama dan umurnya masih baru sepertinya gak mgkn jg kalo di lungsurin apalagi bukan kebiasaan yamaha lungsurin mesin yang baru se umur jagung… kalo kawak masih ada kemungkinan tp itu jg kecil… karena jelas cost bisa 2x lipat mgkn alternatif yg cocok kalo mnrt gw sih develop mesin v twin yg mana belum ada utk kelas ini sama” twin engine tp punya identitas yg berbeda dan tentunya rasa yg berbeda pula.

    Like

    • mariodevan says:

      yup R25 memang paling terpukul, karena sudah salah secara fundamental! R series gak pake Deltabox??
      sebagai FBY sangat-sangat kecewa hahahaha

      mesin baru bukan menggantikan R25 tapi melengkapi di segment atas… jadi berusaha iris atas bawah, dibawah ada R25, diatas ada R25 new engine…
      sama juga dengan kawasaki… cara satu-satunya ya seperti itu, sambil berusaha upgrade segment, seperti di mobil, segment Innova dulunya diisi Avanza, dan segment avanza diisi Toyota calya….

      Like

      • aldy says:

        Haha kadang aneh jg dulu yamaha riset nih market gmn ya… ko bisa meleset gini… padahal dulu yamaha udh punya kunci utk membungkam ninja secara masif… deltabox banana arm udh ada di segmen bawahnya malah segmen atasnya absen lebih parah gak pakai link suspensinya. apakah risetnya lbhk profit oriented ya bukan lebih ke entusiast. padahal jelas di kelas ini harus punya differensiasi yg nyata dan terasa. bukan melulu aspek power dan handling.

        Like

        • mariodevan says:

          Dari analisa saya, yamaha masih punya padadigma lama, orang indo sukanya pokoknya kencang, speed, dll… Jadi risetnya difokuskan ke mesin yg punya power lebih dri ninja…. Pdhal market berubah dengan cepat…. Kalo uda kayak gini, baru deh kebingungan mau diapain R25nya… Apalagi kepukul dengan berita recall…

          Like

        • bdt says:

          mumgkin karena ymh andalkan vr sebagai senjata pemasaran,

          bukan full produk itu sendiri,

          jadi didevelop hanya u/ nandingi nininja, bukan sbg antispasi juga jika nex cbr yg sekarang.

          bisa saja predidksi ymh salah mengenai cbr 2 cilinder akan keluar dgn design yg diluar paken honda selama ini dan prinsip honda selama ini dlm hal lainnya

          sebab honda terkenal dgn kekeuh pada prinsip.

          Like

        • Sales motor jujur apa adanya says:

          Ibarate AHM itu pasangan suami/istri yg serasi dlm sekmen R2.honda jago tecnologi astra jago magement dlam segala hal.
          Klau sekmen R4 toyota dg astra.sepertinya gak pernah terdesak meski kompetitor mengancam dari segala lini.

          Like

      • Ariyanee says:

        “R25 sudah salah secara fundamental”, Ujar MarioDevan.

        Yaahhh…. Memang klo dipikir lagi gak salah juga sih yg ente katakan bro, sudah sejak YZF-R series awal muncul kalo gak salah YZF R7 Yamaha sudah mengaplikasikan deltabox chassis, bahkan keluarga YZF R Series terkecilpun jg deltabox (meskipun pake deltaseng ala vixion), deltabox adalah trade-mark Yamaha, jadi untuk upgrade next R25 ane kira ganti chassis ke deltabox adalah hal yang mutlak, lalu engine tetep 2 silinder gpp tapi crankshaft diganti yang 270° crossplane ala MT-07 dan Super Tenere 1200, selain menghasilkan karakter dan suara yg agak berbeda dibanding 2 silinder 180°, yamaha bisa menggunakan kata2 crossplane crankshaft, motoGP derived technology sebagai salah satu senjata marketing, dan itu tentunya ngga bohong karena memang M1 pake crossplane crankshaft I4 juga. syukur2 nanti pake undertail exhaust, Monoarm, double disk di depan, weess… Ngiler dah!!
        dan modelnya gak usah serba runcing agresif ala “new Panigale 250RR” tapi yg mengalir.
        Itu kalo petingginya yamahmud gak budeg lho XD

        Like

  8. Ahsan says:

    menurut sy sih.., klo ninja mau bertahan setidaknya next ninja harus memiliki fitur yg sama + desain yg lebih keren dari cbr250rr ini. kalau pun desain lebih keren tp fitur minim ya pasti kalah juga gk mmpu bersaing…

    Like

  9. mbah_anom says:

    aku cuman mampu kredit mio :v

    Like

  10. bdt says:

    predidksi saya r25 facelift plg cepat 2018 keluar, itu pun dgn team yg kerja cepat.

    karena jelas cbr 250 rr mengancam penjualan r3 di belahan lain, belum dari si ninin 4 cylender

    Like

  11. MHB says:

    CBR250RR, cuma kurang logo garputala deh!
    Designernya yamaha resign, terus kerja ke honda, “kayanya”, xixixixixi………..

    Like

  12. bugis says:

    sy suka analisis marketing nya blog ini

    Like

  13. bulbul says:

    begh kata kata ini tajem banget ni “jangan pakai hitung-hitungan abang tukang gorengan di industri otomotif yang sangat kompleks, biaya produksi sekian, biaya distribusi sekian, margin sekian” ane kayak pernah baca di artikel triatmono.info yg beginian cara itungnya, awas om madev, blog om triatmono itu masih jadi tempat pelarian fby yg di bully habis2an sama fbh lo, apa lagi semenjak ada cbr250rr, tempat itu yg paling nyaman, kan lucu kalo ada fby “garis keras” VS fby “smart”

    Like

  14. kudo78dk says:

    R25 3 silinder keknya masih panjang prosesnya….. Paling deket rombak desain
    https://78deka.com/2016/07/27/suara-pembaca-ngareunah-dengan-fastron-techno-hijau-di-satria-fu/

    Like

  15. are wege says:

    Honda design nya berubah total dari yg dulu.. lebih agresif ,mungkin mereka banyak di bully di medsos, Dan dapet info dari beberapa blogger, jadi mereka merasa tertantang, mungkin gini, owh lo orang mau kaya gitu..

    Niih gw kasih yg lo orang gak pernah pikir HONDA bakal kaya gini…wkwkwkwkwkwkwk

    Dan kebiasaan rival HONDA selalu gak pede kalo head to head sm honda.. pasti lari ke kubikasi,

    Like

  16. afel says:

    tidak perlu 3 atau 4 silinder ,, R25 dan Ninja250 cuma kalah di fitur , teknologi dan tampilan ..
    performa ? saya yakin cuma beda 1-3 hp tidak lebih …
    poles dikit bisalah sedikit bertahan, sedikit yang penting masi laku ..

    analisa pribadi kenapa honda belum mengeluarkan spesifikasi resmi berapa power dan torsinya CBR ini karna R25 ,, loh kenapa bisa ? mungkin honda sadar power r25 sekarang sunatan yang mungkin aslinya bisa lebih … sunatan saja sudah diatas ninja !! disinilah honda berfikir keras , berapa power yang nantinya akan dikeluarkan r25 dalam ficeliftnya , 37 , 39 , atau di atas 40hp kah ? disini honda tidak boleh salah langkah , misalkan honda memberikan power CBR 39hp dan setahun kemudian r25 minor ficelift denga power 40hp ..
    yah jelas , r25 yang sudah kalah segala-galanya tetap memiliki 1 kelibihan yang mempengaruhi 30% orang dalam membeli motor kubikasi besar yaitu performa :v

    dan penjualan yang paling terganggu nantinya itu Ninja , karna saya yakin banyak FBH yang memakai ninja sblum CBR ini muncul karna nanggung pasti beli CBR jomlo (mungkin karna sedikit malas dengan merek sebelah) ..
    sisanya simpulkan sendiri

    Like

    • mariodevan says:

      Tidak banyak disegment ini beli mtor krn performa…. Mnding bli ninja 2 tak murah meriah…paradigma lama yang bkin R25 kurang laku

      Like

      • afel says:

        tul , makanya saya bilang 30% …

        era 2tak mah sudah lewat ,, r25 juga kurang laku karna tampilan dan fitur yang sedikit ..
        apa lagi CBR datang dengan semua muanya yang kurang pada kompetitor …

        saya termasuk dalam 30% itu , performa tidak harus disirkuit ..
        dpat lampu merah jalan didepan sepi trus ada motor kompetitor cc sama disamping !! ada hasrat tersendiri yang memicu adrenalin dan itu normal …

        itu cuma analisa pribadi , siapa tau CBR datang dengan semua fitur bahkan performa membahana bukan tidak mungkin 30% kaum alay ini beralih semua keCBR ..

        Like

        • subaru says:

          jangan salah, R25 dibanding ninja fiturnya sedikit lebih baik namun pasar menilai beda
          ciri khas sendiri dihilangkan ya jadinya begini 😛

          Like

    • Gas pol rem pol says:

      Ngoahahaha ni blog mantan fby tp golongan smart mangknya menilai kompetitor pakek ilmu(maaf mas klau salah) lha klau blog fby yg atu(tilu at jomblo) ngeles sambil ngejelekin dg ngedepanin jelek sangka terhdap kompetitor yg lagi/ jlas2 lg unggul.

      Maka dri itu Saya sbagai fby blasteran fbh suka blog ini..

      Like

  17. gilaroda2ga says:

    Jangan-jangan yg inden duluan nih para pabrikan kompetitornya… Pada penasaran buat next step riset masing2…yg blm sijuki nih segmentasi semprot 250cc? Itupun klo gak keburu pada bangkrut dealernya..😀

    Like

  18. subaru says:

    PR yamaha banyak….monocross with link, USD dan terutama model….terlalu slim…orang sini lebih suka yang gede buat nunjukin status…R25 emang enak dipake, handlingnya lebih enak daripada ninja tapi ya itu rasanya kek kelewat slim

    Like

  19. nduk says:

    Montor dg kearifan budaya lokal kamsud sy honda mendengarkan keinginan konsumen 🙂

    Like

  20. fansboy yamaha says:

    kawak mau pake 4 sil apa gak butuh dana riset juga kah ? apa mau pake mesin 4 sil jadul apa adanya , emisinya bgmn , apalagi kalau mau dijual di jepang dan ngeropa juga . kan ngak cuman dijual din indon doang kan, kalau dijual di indo doang apa bisa nutup biaya risetnya

    Like

  21. bescorpio says:

    Numpang nyimak dan absen ah, para komentatornya cerdas semua, , tosssss

    Like

  22. Anak Cakep anti Alay says:

    Kalo kaburnya ke memperbanyak silinder ya seperti kasus bawahannya aja…

    Fiturnya kalah sama tetangga tapi ccnya yg digedein, akibatnya ya jadi arisan di gudang… 😛😆

    Like

    • subaru says:

      jadi 1 silinder jadi 2 silinder namanya apa? 😛

      Like

      • Anak Cakep anti Alay says:

        Kan 1 silinder masih ada cung, tuh di thailand masih produksi, masa gitu namanya kabur..?😛😛

        Kalo kabur itu produksi total produk lama suntik mati itu baru kabur… 😛😛😜

        Like

      • subaru says:

        Emangnya yang 2 silinder pasti suntik mati buat jalan 4 silinder? Asumshitkah? 😛
        Realisasinya belum keliatan menuju kesana toh 😛

        Yang 1 silinder disini numpuk di gudang mau dibalikin ke thai? 😛

        Like

        • Anak Cakep anti Alay says:

          Lah emang masih import kah..?
          Udah dari awal tahun g pernah import tuh AHM… 😛

          Yup bener, bukan realisasi, tapi udah ketebak arah jalannya… 😛
          Pabrikan siapa sih yg doyan lari ke kubikasi..? 😛
          Bayangin aja, kalo 2 silinder jalan+4 silinder jalan, mau dibangun dimana…?
          Thailand semua..? Bangkrut lah pabriknya..😆
          Bagi ke Indonesia..? Pabrikan Kawsakiti sini udah bisa produksi sendiri yak..? 😆

          Makanya inget, dana besar mau bangun apapun lancar, kalo dananya kurang mau produksi baru yg lebih gahar & mahal..?
          Ya rela produk lamanya mati lah, udah tahu beban ngapain dipertahanin… 😛😆

          Like

    • mariodevan says:

      Entusiast bike bakal menilai beda…. Ini bukan pasar skutik, ini pasar sport…

      Like

      • Anak Cakep anti Alay says:

        Kalau dilihat dari pasar sport, berarti cabre itu buat pasar pribadi ya, kabur dari NVA yg lawannya NCB & buat pertahanan di kelas buat lawan NCB..?
        Yg dikecewakan itu masa fitur “hanya” USD, swingarm almu, speedo full digital, LED saja tanpa adanya tambahan fitur lainnya, itu malah boomerang pula, target yg harusnya 5000 perbulan, data terakhir mei 1600, jauh amat dari ekspetasi, blunder pula namanya…
        Sama saja dengan menyandingkan NCB lawan Xabre meski beda jauh desain, bahkan NVA aja sudah nyaris tak dianggap & tidak mampu membendung NCB, udah pasarnya digerogotin Nmax, pecah ke Xabre, ya wassalam arisan di gudang.. 😆😛

        Like

        • mariodevan says:

          Kn omongin cbr 250 knapa larinya ke 150… Beda segment beda mindset…

          Like

          • Anak Cakep anti Alay says:

            Ini bicara mindset aja, kalau bawahannya biasanya lari ke arah ini pastinya yg atas juga melakukan hal demikian…

            Seperti pohon jatuh tak jauh dari pohonnya, jadi jika cara mainnya selalu kabur kearah lain, maka cara tersebut udah pasti akan dilakukan pula di kelas yg lain…

            Like

  23. penguna matic says:

    Yamaha kok adem ayem

    Like

  24. niceguy says:

    Mungkin salah satu penyebab suramnya nasib R25 adalah karena tidak sesuai ekspektasi, terutama dari sektor body. Semua tahu bagaimana rupa prototype R25 yang digeber mbah Rossi, dan bagaimana bentuk final yang kita kenal saat ini. Kalau untuk market USA/Europe mungkin performa (handling & power mesin) masih bisa jadi andalan, tapi tidak demikian yang terjadi disini, walaupun performa ninja dibawah R25 tapi tetap aja tidak tergoyahkan.
    Kenapa bisa begitu? ya kembali lagi masalah penampilan… market Indonesia itu unik, motor2 kecil banyak yg dimodif biar kelihatan gede seolah moge. Mulai dengan ban gede, tambahin fairing, ganti knalpot, pasang box, dst. Semua dilakukan demi mengejar tampilan layaknya motor gede, entah model sport fairing, adventure, atau bahkan chopper HD wannabe.
    Apakah Yamaha (YIMM) tidak menyadari hal ini? Oke lah kalau alasan pengembangan motor bukan hanya spesifik market Indonesia tapi untuk produk global, toh tidak ada salahnya bikin produk “khusus” untuk dijual disini. Indonesia itu potensi pasar yang luar biasa besar lho, jangan diremehkan.

    Like

  25. fandiartz says:

    Dan istri mampu membungkam suami yang pengen beli CBR250RR…

    T_T

    Like

  26. Pingback: Harap-harap Cemas, menanti Power dan torsi mesin CBR 250rr! | mario devan Blog's

  27. LNR says:

    Sedikit beropini. Sebagai FBY sekaligus owner CBR150R k45 “old”, mending yamaha buka pasar baru di kelas 250cc adventure/cruiser atau sekalian bikin XJR250 pake mesin r25 buat nafas pabrikan itu sendiri. dan untuk selanjutnya baru update perombakan total di desain r25 yang langsung ngelawan CBR 250 RR. untuk saat ini, cukup facelift dengan upgrade kaki kaki dan sedikit buritan. trus bikin XJR250, atau motor cruiser yang sekarang ga ada yg ngisi, karna yang saya liat sekarang R25 masih butuh waktu yg panjang buat setidaknya saingan sama CBR250RR.

    Like

  28. azr89 says:

    Seumpama Yimm bikin segmen retro pake basic R25 kira2 gimana ya? xsr 250 gitu, harga dibawah 40jt, sepertinya segmen seperti ini blm terpikirkan oleh kompetitor

    Like

    • mariodevan says:

      G mngkin hrga dibawah 40, MT aja 46juta….

      Like

      • bescorpio says:

        Benar gak mungkin XSR lebih murah daripada MT, lebih baik manfaatin mesin Scorpio jadi XSR 225

        Like

        • azr89 says:

          Masa gak bisa mepetin harga kayak NMax waktu pertama kali muncul..?
          Positioning harga yg menarik menurut saya, daripada harga tinggi ujung2nya diskon.
          Lah kalo konsumen gak tau ada diskon, lihat harga awalnya udah ogah duluan.

          Like

          • mariodevan says:

            Beda nmax pasarnya gede…. 20rbu sebulan… Lah sport premium???
            Ingat hukum Smakin banyak smakin murah.

            Diskon pun itu produk tahun lalu yg gak laku2,skg uda g ada diskon krn kapasitas produksinya uda diturunin….

            Like

  29. Randra07 says:

    Mantap..bahasa marketing ny wkwkwkwk..
    Yamaha untuk upgrade sport250 blum akan progress bro percayalah, apalagi recall r25 dan mt25 pasti nyita fokus banget.
    Saya lbih lihat yamaha fokus besar ke matic, krena matic jadi pilihan sejuta umat eh puluhan mungkin..wkwkkwk
    Apalagi kepastian nmax250 hadir..eh?ups..duh ah tau aah.. wkwkwk

    Like

    • mariodevan says:

      yup… upgrade setahu saya hanya seputar kaki-kaki… itupun tahun depan….
      Premium matic memang jadi fokus yamaha sekarang, mudah ditebak… lihat aja bahasa promosi-nya sekarang 80% ke Nmax….

      Like

      • Randra07 says:

        Jadi ingat zaman 2005 – 2010 saat yamaha menggebrak lewat ranah matic dngan mio series dan bebek series, honda masih bermain nyaman lewat tiger dan megapro dan supra series, tapi vario sries pertama keok..
        Nah bosan matic masuk lah era kejayaan vixion 2008 – 2014 lah yah, tapi matic honda dgan beat dan vario series terbaru makin jaya..eh malah gantian skarang honda eksis di sport, dan yamaha masuk era jaya ke segment matic lagi walaupun premium..
        Wkwkwkwk..ini setingan yg gitu2 aja apa memank pasar..haha tau aah.

        Like

        • mariodevan says:

          Namanya bisnis…. Hitung2anny rumit…. Dng kemampuan skg g memungkinkan untuk head to head dengan honda…. Jdi yamaha slalu brusaha buka segment baru…. Maticnya aja mio z skg diarahkan ke pasar lelaki muda…. Pdhal dlu untuk wanita…. G mau head to head dengan beat….

          Like

  30. Pingback: Pasar Sport 250cc dual silinder smakin Keras!, ini mungkin yang bisa dilakukan Yamaha! | mario devan Blog's

  31. Sebenernya R25 udh punya platform mesin yg bagus, jdi tinggal di sesuaikan lgi ukuran komponen nya kalau memang mau digenjot 2-3 hp di rpm maksimum, seperti size klep in/ex.sedikit di perbesar utk naikan kecepatan airflow. Walaupun bore xstroke CBR250RR lebih oversbore, R25 tetap bisa spin dg baik di rpm tinggi.

    Engine kelas 250cc paling tepatnya 1 dan 2 silinder daripada 3 – 4 silinder. Mempertimbangkan efisiensi konsumsi bbm bisa lebih irit dan bobot mesin yg lebih enteng. engine 250cc 3-4 silinder stroke nya lebih pendek, sedikit kurang ideal kalau pas operasi di rpm rendah.

    Stroke 3 silinder dg CC yg sama lebih panjang dri stroke 4 silinder. Utk Yamaha MT-09 yg utamakan cari torsi akan mendapat sedikit keuntungan dg stroke panjang 3 silinder. Terutama torsi di putaran bawah-tengah dg manfaatkan dri daya ungkit conrod yg lebih panjang.

    Like

  32. neeco says:

    Eits…honda ma kawasaki udah pernah bikin mesin 250 cc 4 silinder lho di akhir tahun 80 an..tapi masih pake karbu..kalo gak salah di pake di film nya andy lau deh….bisa sampe 20.000 rpm…lebih jelas nya searching aja ya…hehe

    Like

  33. kuking says:

    jangan norak pls. mesin 4 silinder cc kecil udah ga bakal mungkin di produksi lagi. r25 yg baru gabakal pake 3sil, apalagi ninja baru pake 4sil. r25 aja harusnya ga ada adanya r3. tapi masih mending karena emang mesinnya didesain ulang dari silinder head smape rasio giginya diubah. daripada ninja 250fi, dia itu ga ada, itu cuma ninja 300 yg di stroke-down. jangan ngarep ketinggian bro

    Like

  34. Pingback: Hanya Ninja 250 4 silinder dan R25 3 silinder yang mampu membungkam CBR 250rr!! (2) | mario devan Blog's

Coment gratis :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s