“Mungkin” ini 3 alasan Honda menguasai Market Share!! (part 2)

aeroxartadiskinsight-banner-promo-fix

Halo friends artikel ini adalah sekual dari artikel sebelumnya, melanjutkan dari  artikel madev disini https://mariodevan.com/2017/02/15/mungkin-ini-3-alasan-honda-menguasai-market-share-part-1/

All New Honda Beat 2017

Selain strategi produk, positioning dll, ada beberapa faktor diluar itu yang membuat Honda bisa jadi pilihan masyarakat! bahkan yang awalnya ingin beli motor kompetitor bisa dengan mudah berpindah haluan membeli motor Honda, salah satu alasannya sudah dibahas diartikel sebelumnya adalah mudahnya membeli motor Honda! baik secara kredit maupun cash! betapa kuatnya leasing Honda, aturan OJK soal pembatasan diskon?? sampai detik ini letoy menahan Honda, dalam prakteknya sampai saat ini diskon leasing Honda masih seperti dulu!

lalu apa yang kedua? Resale Value!! Inilah uniknya Orang Indonesia belum dibeli sudah berpikir bagaimana kalo dijual lagi, hehehe, dan bukan rahasia umum, pabrikan2 yang memiliki Resale Value oke seperti Toyota dan Honda secara absolute mendominasi penjualan kendaraan!

Resale Value ini juga salah satu faktor kenapa Leasing berani memberikan potongan besar bagi motor honda, karena jika sewaktu-waktu ada kredit macet, dan ditarik! faktor resiko bisa lebih kecil karena Resale Value motor Honda yang sangat baik!

Selain itu Resale Value juga muncul karena rumus patent faktor demand (permintaan) dan suply (penawaran), permintaan akan motor Honda jauh lebih besar dari kompetitor!

Faktor lain kenapa masyarakat Indonesia menjadikan Resale Value sebagai salah satu bagian terpenting dalam menentukan pembelian adalah, tingkat rata-rata beli atau ganti motor baru di Indonesia yang sangat cepat, rata-rata 14 bulan saja, orang indonesia ganti motor lamanya menjadi model yang lebih baru, sehingga motor dengan Resale Value bagus tentu akan jadi pilihan utama!

Sebagai perbandingan rata rata beli atau ganti motor baru.

Di Indonesia 14 bulan
Di Thailand 27 bulan
Di Vietnam 62 bulan

Luar biasa kan indonesia?? hehehe

Resale value yang baik ini berlaku disegment-segment yang memang besar, seperti segment matic! Beat, scoopy, Vario series Resale Valuenya lebih baik dari kompetitor! walaupun Resale Value untuk kelas Sport seperti Vixion yang masih oke, tapi ini tidak terlalu berpengaruh besar karena kantong-kantong penjualan terbesarnya ada di segment matic!

Inilah lingkaran yang susah ditembus oleh kompetitor, Motor laris, resale value bagus, leasing suport, jadi mudah deh beli motor HONDA

Oke friends monggo kalo ada tambahan, yang mungkin mau memberikan pengalaman pribadinya…

Jangan lupa add dan follow ya Social Media official | twitter : @mario_devan | FB page : https://www.facebook.com/mariodevanblog | Instagram : mariodevan 

Advertisements

About mariodevan

Makhluk terlanjur ganteng hehehehe, kelahiran manado, dan besar di surabaya, menyebut profesinya sebagai digital entrepreneurship (biar keren hihihi) | Menyukai semua yang berbau Otomotif dan juga suka belajar ilmu Marketing! | Bloger yang konsen menulis mengenai Motor, mobil, Analisis marketing otomotif, Sport dan semua yang dekat di sekitar. |Ingin mengHubungi penulis bisa di mariodevan@gmail.com, 085648012040 (whatsapp) | Social Media official | twitter : @mario_devan | FB page : https://www.facebook.com/mariodevanblog | Instagram : mariodevan
This entry was posted in Motor and tagged , , . Bookmark the permalink.

25 Responses to “Mungkin” ini 3 alasan Honda menguasai Market Share!! (part 2)

  1. Yamahal says:

    Konsumen indonesia sangat konsumtif juga yah….selain brand image Honda sudah sangat kuat tentunya

    Like

  2. Yamahal says:

    FBH lebih setia dan konsumtif kali dibandingkan dgn FBY atau yang lainnya…
    Ayo yg lainnya jangan hanya jas jes jos dibeli tuh produk “dewa” nya biar produk Honda tidak merajalela.

    Like

  3. DNFmagz says:

    Kelas yg paling berpengaruh adalah kelas di bawah 20jt, jd klo mau rebutan ms ya harus total di kelas matic pekerja macam beat dan mio, permintaan akan produk itu selalu paling tinggi dalam 5 tahun ini, walaupun matic premium permintaannya meningkat tetap saja tidak bisa menyaingi kelas matic 16 jt an

    Like

  4. Tongkol says:

    Kekurangan honda itu menurut saya, layanan servis bengkel minta ampun jeleknya….teman-teman kerja yang mayoritas pake honda pada ngeluh sama kualitas bengkel honda+ngantri yang lama. Kalau ngantri karena motor honda sudah kebanyakan :-)….kesel sama kualitas AHAS akhirnya nyari ke bengkel non AHAS. Motor saya sendiri supra 125 pernah jadi korban, mekanik AHAS. Masa spuyer karbu dibersihinnya disikat..gila….pantes susah hidup :-)….karena jd longgar….pengalaman buruk dengan AHAS akhirnya saya ambil resiko jual supra 125 ganti motor merek Garpu…susah nyari AHAS yang bener di kota saya subang dan kuningan

    Like

  5. Copet_wonokromo says:

    Tapi periode 2007-2012 yamaha bisa bersaing dengan honda dev? Sekarang malah loyo? Tanya kenapa?

    Like

    • mariodevan says:

      Sudah pernah sya bahas sih…. 2009 business strateginya yamaha mulai ambil profit taking terlalu tinggi dia ingin hacking growth lebih cpat buat bangun jaringan lebih besar baik di indo, maupun luar negeri! jupiter downgrade, vega downgrade… yang harusnya dtahun2 itu pnjualan Bebek msh sngat bagus, gara2 ini jga development matic mreka Terutama mio telat… dan akhirnya scara mendadak berbalik dihajar!

      Like

  6. Emang says:

    Tidak apa2 honda mendominasi,toh produknya juga bagus2.Desain jg tdk mengintimidasi,padahal kenceng2 larinya.bagaimanapun juga honda lebih unggul

    Like

  7. satria ludiraseta says:

    faktor trend sama gengsi juga pengaruh mas…imho

    Like

  8. Copet_wonokromo says:

    Penasaran, apa she hebatnya astra?
    Yimm tak berkutik
    Indomobil terdiam
    Honda prospect motor plonga plongo dengan mobilionya

    Like

    • hiswell says:

      Kalo menurutq c itu gara2 kekuatan finansial, sdm yg handal, tim marketing yg hebat.

      Like

    • mariodevan says:

      Astra salah satu perusahaan besar di indo yang punya aset triliunan kekuatan finansial ini tentu sangat menunjang sgala kegiatan, promosi, riset and development dll

      Kedua SDM, astra slah satu prushaan yang punya program pelatihan dan pengembangan skill hebat setara unilever Sehingga mudah saja mendapatkan SDM kelas dunia…

      Like

  9. hiswell says:

    Jngn lupa mindset kalo motor honda lbh mudah diperbaiki (bengkel bnyk,bengkel pinggir jalan jg bs, padahal brand lain jg sama gampanya), spare part berlimpah n murah ( sayangnya cm mitos soale new cb150r temen inden kiprok aja 1 bulan, dulu pernah nyari kampas kopling ganda jg buat supra jg luaaamaaa & spare part yg murah itu versi kw nya).
    Tp memang itu jg yg bikin orang balik lagi beli honda

    Like

    • Subaru says:

      Mindset lama yang sangat susah dihapus
      Padahal servis honda paling busuk dan inden sparepartnya aduh lama banget… Bandingin ama yamaha yang servisnya sedikit lebih baik dan spare part yang nunggu paling lama 3 hari…

      Like

  10. motomazine says:

    Kok cuman mungkin pak?😀

    Like

  11. Copet_wonokromo says:

    Dulu nokia, blackberry juga besar dev? Kenapa bisa dikalahkan apple? Gmana menurut madev?

    Like

  12. Somplak says:

    Kalo ngambil beat sama Vario DP minim gampang di ACC lising… Coba ngambilnya Revo Ama Blade dipaksa naik DP karena harga jual tadi….yg bingung beli Mio j 2013 13jt skrng dijual 4jt susah…pdhl beat 2013 laku 7.5jt

    Like

  13. Iseng komen says:

    Motor itu Honda, mobil ya Toyota. Keduanya punya astra group. Keduanya terkenal kualitasnya biasa aja, performa biasa aja, katanya servis paling jelek diantara kompetitornya.

    Tapi nyatanya? Market leader semua.
    Ini tentunya yg ngga bisa di lakuin semua kompetitornya, padahal segala cara di lakuin mulai dari servis bagus sampe performa motor yang di bikin superior.

    Kalo kata saya SDM yang dimiliki kompetitornya kurang mumpuni, mungkin petinggi2 sales & marketing disana cuma selevel manager di astra group. Ini yang sering bikin kesalahan2 dalam pengambilan keputusannya yg ujung2nya malah mengorbankan produk sendiri. Lambat laun kalo seperti ini kompetitor bakal cabut dari Indonesia satu per satu. Semoga ini tidak terjadi karena kurang bagus untuk perkembangan suatu produk…

    Like

  14. indut says:

    kunci utama brand image honda yg luar biasa, tidak akan ada resale value tinggi kalau brand image kurang.
    tapi bagi saya yg menganut prinsip ekonomi brand image hanya faktor kecil saja, itu sebabnya walaupun seluruh keluarga besar saya pakai motor honda saya tidak, 4 motor milik saya ,istri dan 2 anak saya tidak satupun honda .
    hal ini karena kecewa dari produk honda supra yg saya beli dari baru, tidak sesuai iklan dan setelah 2~3 pakai saya jual.
    itulah motor honda pertama dan terakhir saya setidaknya sampai saat ini.
    anak saya pun jd ikut mindset saya, value motor lebih penting dari merk.
    asal masih buatan atpm jepang ya

    Like

  15. Muridnya Fifauzi says:

    Alasan resale value gak cuma Honda, Toyota..
    Di segmen komersil juga sama..
    – Pick up : Suzuki Carry (harga jual sekennya lebih baik dibanding Granmax/T120SS).. untuk yg diesel, L300 gak ada lawan..
    – Light Duty Truck : Fuso Canter si kepala kuning
    – Medium & Heavy Duty Truck, Bus : Hino

    Like

  16. topman says:

    untunglah seumur2 sy anti mainstream, ga pernah punya honda r2 n toyota… bahkan dulu sy pernah naksir berat sama vixion waktu masih baru launching sy batalkan, gara2 mainstream tdi… lain waktu sy naksir cbr 250 thai, cuma blm kesampaian aja

    Like

  17. mbah dharmo says:

    satu satunya cara Lawan honda yaitu yamaha & suzuki hadirkan produk serupa tapi lehih banyak fitur trus juaL lebihurah 3 – 4 juta dari beat.. jamin d beat langsung kojel kojel.. trus tayangin lagi iklan yamaha yang dulu ledek.vario pink itu motor banci.. ya sejenis itu Lah.. jamin d honda beat langsung ketar ketir..

    Like

Coment gratis :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s