Waduh… KPPU ketok palu, Yamaha dan Honda didenda puluhan milyar!!

aeroxartadiskinsight-banner-promo-fix

Persidangan KPPU akhirnya memberikan keputusan yang cukup mengejutkan, kedua pabrikan yang berseteru diputus bersalah melakukan pelanggaran, seperti yang madev kutip dari Kompas.com

balapan motor

Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) memutuskan bahwa Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) dan Astra Honda Motor (AHM) terbukti melakukan pelanggaran terhadap Undang-Undang No 5 Pasal 5‎ Tahun 1999 tentang penetapan harga.

Kedua perusahaan itu diputuskan terbukti melakukan praktik kartel sesuai perkara 04/KPPU-I/2016 tentang dugaan kartel yang dibacakan saat sidang di kantor KPPU Jakarta, Senin (20/2/2017).

Majelis komisi persidangan yang dipimpin oleh Tresna Priyana Soemardi serta anggota, R Kurnia Sya’ranie dan Munrokhim Misanam, menilai semua unsur dalam ‎Undang-Undang No 5 Pasal 5‎ Tahun 1999 telah terpenuhi.

Denda yang diberikan terhadap dua pabrikan ini cukup fantastik, untuk Honda didenda 22,5 Milyar dan Yamaha lebih besar yaitu 25 milyar, kabarnya ini dikarenakan pihak Yamaha katanya memanipulasi data, sedangkan Honda lebih kooperatif sehingga denda-nya lebih sedikit!

Oh ya setelah diputus bersalah, Honda pun menyatakan siap banding, karena merasa keputsannya keliru!

namun bukan hanya itu yang menjadi concern madev, tapi langkah selanjutnya, setelah keputusan ini! dan jika memang keputusannya sudah final, akankah ada koreksi harga?? atau justru tambah naik, buat nutupin ongkos denda hehehe…

monggo deh komentarnya, madev mau pelajari dulu salinan keputusannya…

Jangan lupa add dan follow ya Social Media official | twitter : @mario_devan | FB page : https://www.facebook.com/mariodevanblog | Instagram : mariodevan 

Advertisements

About mariodevan

Makhluk terlanjur ganteng hehehehe, kelahiran manado, dan besar di surabaya, menyebut profesinya sebagai digital entrepreneurship (biar keren hihihi) | Menyukai semua yang berbau Otomotif dan juga suka belajar ilmu Marketing! | Bloger yang konsen menulis mengenai Motor, mobil, Analisis marketing otomotif, Sport dan semua yang dekat di sekitar. |Ingin mengHubungi penulis bisa di mariodevan@gmail.com, 085648012040 (whatsapp) | Social Media official | twitter : @mario_devan | FB page : https://www.facebook.com/mariodevanblog | Instagram : mariodevan
This entry was posted in Motor and tagged , , , . Bookmark the permalink.

28 Responses to Waduh… KPPU ketok palu, Yamaha dan Honda didenda puluhan milyar!!

  1. Guru Bahasa Inggris says:

    Kasian YIMM nya kalo saya..
    Duit segitu bisa buat riset mesin DOHC 150 cc

    Like

  2. PotretBikers says:

    Semoga semakin terjangkau semua product-productnya, dan yang terpenting…Banner aman #upssss 😆

    Test Ride Viar RAZOR 250 SUT >>>> http://potretbikers.com/2017/02/20/first-ride-impression-viar-razor-250-sut/

    Like

  3. Firmansyah says:

    Ediannn miliaran gitu denda nya, mending buat saya aja 1 miliar ga usah banyak2 😂

    Like

  4. Firmansyah says:

    Tapi om, fotonya ko ga nyambung itu kaya lagi maen motor2an wkwkwk 😂

    Like

  5. goezman says:

    coba kasusnya di kelas 250 cc ya, trus akibatnya harga motor sport fairing 250 cc 2 cyl turun di orde 46-49 juta, naked 250 cc orde 39-44 juta. metik 20 juta juga biarin deh wkwkwkwkw
    #ngayal

    Like

  6. bronpit says:

    Lah ko ngunu ?? …

    Sek di pepet regane mesti 250cc dibawah 55juta … Rega murah tapi yen laris iyo isoh nutupi kekurangan e …

    Ngeri yo,. 25M je ge tuku M1 iso kui lik wkwk

    Like

  7. prabu says:

    Ga paham masalah hukum. Tapi heran juga. Masa yimm dan ahm yg terlihat berseteru secara produk ternyata saling kedip2an mata?

    Dan jika harga jual yg sekarang kita nikmati ternyata sangat over price,mengapa suzuki dan kawasaki tidak bisa menjual produknya dengan sangat murah?

    Like

    • hr25de says:

      Logika anda masuk akal. Memang yg diperkarakan di sini adalah metik entry level. Dan betul, kalau memang yamaha n honda mengkatrol harga, kenapa yg lain ndak jauh lebih murah?

      Like

      • mboh says:

        Masalahnya yang maticnya laris cuma honda yamaha, merk lain udah kasih murah tp tetep hidup segan matipun tak mau (Suzuki Address, TVS Daz)

        Like

  8. satria ludiraseta says:

    walah..itu duit segitu banyak kalo d tumpahin ke kolam renang bisa penuh…cmiwww….
    kalo trbukti kartel emang terjajah ekonomi indo..duhhh

    Like

  9. vyzex says:

    Apanya yg terbukti?

    Dari awal, hakim dah yakin kalo yamaha dan honda sekongkol..cuma pingin ngasih denda..

    Beda dengan kasus telkomsel dan indosat yg ngasih harga sms kemahalan. 350 rupiah per sms.
    Sangsinya menguntungkan masyarakat krn harga sms langsung diturunkan.

    Lanjut banding?
    Biar mereka ada kerjaan aja kayaknya.

    Like

    • eiscell says:

      kayaew nsnti juga cuma UUD naik banding hasilny yamh hond menang dan dend tidk jadi dibayarkan ke pemerintah tp dibayarkan ke oknum tiiiittttttt maen golf lagi nyukkkk

      #rahasiaumumnyariduitdilapangangolf…

      ehh aku gk bisa golf ding

      Like

  10. semar says:

    trus kelanjutannya gmn? cuman denda tok gtu? gak ada koreksi harga or gmn gtu? lha trs untunge konsumen ap? ni yang rugi khn konsumen (klo bener kartel harga) bukan negara to? kok cm denda tok? sebenernya ada satu strategi 1 lg seh buat ngatrol harga, bikin produk nanggung trus di-update sak icrit-icrit, harga naik perlahan, kasare omong Mtri ganti Zet update gur ban tok, harga nambah, opo susahe langsung nggo sing gede san ban’e, sss nek iso diaplikasike nggo dinamo starter ngopo jg gak lgsg dipake, yg satu lbh halus ganti model tambah fitur enak/eco (sebenernya lgsg diaplikasi jg bs), harga pokoke tetep dijaga 11-12

    Like

  11. eiscell says:

    tambah mahal pastinya wkkkk
    klo gak ya siap2 dapet kualitas bantar gebang :v

    Like

  12. Otoplasa says:

    Justru kata DPR dendanya terlalu ringan, dibandingkan keuntungan yg diperoleh dr hasil penjualan motor – http://otomotif.news.viva.co.id/news/read/885349-dpr-hukuman-buat-yamaha-honda-masih-terlalu-ringan

    Like

  13. novarioadi says:

    Dev memang penetapan harga yang seharusnya itu gimana sih? maksudnya yang ngga melanggar UU gitu. apa margin keuntungan juga diatur pemerintah? mungkin dirimu paham..

    kalo opini saya pribadi mah memang bagi beberapa produk terlihat overprice
    tapi balik lagi, riset dan ide yang dibubuhkan untuk membuat suatu produk kadang ngga bisa dibeli dengan uang, bagi saya sih wajar. toh pabrikan kecil / lokal bisa mengambil pricing yang mendekati. kalo margin terlalu kecil, mungkin beberapa pabrikan lokal yang sekarang mulai menggeliat ngga bisa se survive sekarang.

    Liked by 1 person

    • hr25de says:

      Nah ini jg masalahnya, kartel itu kan dibuktikan dengan adanya persekongkolan. Mau harga dibuat tinggi atau justru dimurahin, sama2 kartel setahu saya. Intinya persaingan yg tidak sehat.

      Kalo H n Y emang terbukti bersekongkol, ya emang harus dihukum. Tapi kalau sekedar “sama2 menjual produk yg serupa dengan harga mirip2”, saya kok kurang setuju ya. Karena price positioning kan juga ada hitung2annya. NMax vs PCX itu kasus yg sangat bertolak belakang dgn kasus ini, oleh subyek yg sama. Aneh kan?

      Like

  14. anas says:

    oke ketok palu bersalah, terus keuntungan yg dirasakan oleh kita sebagai konsumen apa ya ?
    saya yakin, beat dan mio facelift ato yg lebih baru dari sekarang, harga juga pasti naek dari harga sekarang….

    mending kasus tarif sms yg kemarin, bisa langsung turun dan langsung dirasakan dampaknya oleh konsumen…

    Like

  15. novarioadi says:

    Jadi setelah BC BC (baca baca wkwkwk) masalahnya adalah di Persekongkolan Penetapan Harga..bukan di Overprice atau pricing per produknya. Mau di pricing berapapun asal tidak ada persekongkokokokolan ya ndak masyalah..

    apakah begitu ya??

    Like

    • novarioadi says:

      Pernah dapat cerita di lini industri lain bahwa, Tiap ada pameran furnitur gede di Mall, pesertanya hanya itu itu saja. Merk A B C D dan E. isunya adalah GM GM dari Merk merk tersebut ternyata punya hubungan yang baik, meskipun secara market mereka adalah Lawan! ibarat kata, sales sales nya pada pancal pancalan, top managemen nya pada tos anggur. apakah ini juga yang terjadi di AHM dan YIMM?kalo memang begini, MS ga pengaruh..hehe lha wong urusan individu kok..yang panas memang kroco kroco nya..ckckck

      Like

    • mariodevan says:

      yup betul.. penerapan harga cukup rumit, tidak hanya memikirkan faktor HPP (harga pokok penjualan)
      tapi juga berpengaruh besar dengan brand itu sendiri….

      sebagai contoh produk-produk iphone, HPP hanya sekitar 3 jutaan, tapi mereka jual 10 juta lebih… overpriced?? ada value pride dan ekslusivitas yang buat harganya sangaat tinggi, dan tetap laris manis…

      coba merek lain seperti mito, bikin produk dengan HPP 3 juta, jual 3,2 juta ambil margin 200 ribu aja belum tentu laku hehehe

      dan secara brand memang Yamaha dan honda saya rasa pantas jual lebih mahal daripada brand lain…

      Like

Coment gratis :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s